Sastra dalam Film

yogananta damar | 10/01/2015 | 1 comments

Sastra dalam Film

Pengertian Sastra

Sebelum membahas hubungan antara sastra dan Film perlu kita perlu memahami bahwa pengertian sastra sendiri sangat bermacam-macam. Menilik pada pandangan Wellek dan Waren dalam Wiyatmi (2009) sastra diterapkan pada seni sastra, yaitu dipandang sebagai karya imajinatif. Pada definisi ini kita diarahkan untuk memahami sastra dengan terlebih dahulu melihat aspek bahasa. Bahasa khas seperti apakah yang dimiliki sastra? Apakah keindahan, keunikan, ataupun memiliki banyak arti?

Kaum romantik berpandangan mengenai ciri-ciri sastra sebagai berikut: Pertama, sastra adalah sebuah ciptaan, sebuah kreasi, bukan sebuah imitasi. Seorang sastrawan menciptakan dunia baru. Kedua, sastra merupakan luapan emosi yang spontan.  Ketiga, sastra bersifat otonom, tidak mengacu kepada sesuatu yang lain; sastra tidak bersifat komunikatif. Sastra mencari keselarasan di dalam sebuah karya. Keempat, otonomi sastra memiliki ciri kohesi yang dalam artian mengacu kepada bentuk dan isi. Kelima, sastra menampilkan sebuah sintesa antara hal-hal yang saling bertentangan. Keenam, sastra mengungkapka yang tak terungkapkan, dalam artian sastra mampu menghadirkan bermacam -macam asosiasi mapupun konotasi yang jarang ditemukan dalam bahasa sehari-hari.
Satu hal yang perlu digaris bawahi  dari kesemua ciri mengenai sastra adalah penggunaan bahasa sebagai sarana penyampaiannya.


Hubungan Sastra dan Film


Film, menurut Arsyad 2014 merupakan gambar-gambar yang terdapat di dalam frame, di mana frame demi frame diproyeksikan melalui lensa proyektor secara mekanis, sehingga pada layar, gambar itu terlihat hidup.
Dahulu kala, buah pikir seseorang hanya dapat dicurahkan lewat bahasa lisan secara langsung maupun tulis. Dengan perkembangan teknologi sekarang ini. Seseorang dapat menyampaikan buah pikir, ide, gagasan, maupun sebuah karya melalui media visual. Dengan media film, sebuah karya sastra dapat dinikmati secara lebih hidup.
Sudah banyak film-film yang dihasilkan dari sebuah karya sastra. Misalnya saja Laskar Pelangi, Sang Pemimpi, Ayat-Ayat Cinta, dan sebagainya. Semua judul film di atas dibuat berdasarkan novel. Namun perlu diketahui bahwa menerjemahkan bahasa teks ke dalam bahasa visual tidaklah mudah.
Kalau begitu, bolehkah saya katakan bahwa sebuah film juga merupakan karya sastra? Bukankah ketika kita melihat film,kita juga sedang melihat sebuah ciptaan imaginasi dari pengarang? Bukankah di film juga terdapat dialog antar tokoh, seperti pada sastra? Bukankah dalam proses pembuatan film, sutradara juga memakai script naskah? Bukankah film juga memiliki unsur intrinsik yang sama seperti sebuah sastra naratif?*(tokoh, alur, latar, sudut pandang, dsb.)

Apabila kita menilik pada syarat utama sebuah sastra adalah "bahasa sebagai sarana penyampaiannya".  Sering banyak diartikan bahwa sebuah karya sastra harus berbentuk tulisan, hal itu karena syarat utama penyampaiannya adalah "bahasa". Namun, perlu diketahui bahawa "bahasa" yang sebenarnya adalah bahasa lisan (yang didengar) sedangkan tulisan merupakan sebuah simbol dari bahasa. Jadi ketika kita mendekomposisikan sebuah tulisan kedalam imaginasi kita, sebenarnya kita sedang mendengarkan pengarang. Akan tetapi, penggunaan bahasa di dalam film lantas begitu saja dapat membuat film dikategorikan sebagai karya sastra.
Untuk melihat hubungan karya sastra dengan film, kita harus membandingkan juga dengan sebuah lukisan yang memiliki cerita. Apakah lukisan tersebut dapat kita sebut karya sastra? Jawabannya adalah tidak, sebab dalam sarana penyampaian imaginasinya adalah visual *gambar. Sama seperti sebuah film. Film memang memiliki alur, cerita, tokoh, dan ciri lain yang mirip sebuah sastra naratif, namun, sarana utama penyampaiannya adalah visual* dengan gambar bergerak. Bukankah dalam film juga terdapat dialog? Berarti film juga menggunakan bahasa? Ya, film menggunakan dialog, dan ya film menggunakan bahasa. Namun, itu bukanlah sarana utama. Dialog pada film merupakan sarana pendamping untuk mengantarkan pemirsa kedalam imaginasi pengarang. Namun tetap saja, sarana utama film adalah visual* gambar bergerak. Meskipun film itu dibuat berdasarkan sebuah karya sastra, kita tidak dapat lagi menyebutnya karya sastra. Tapi tidak dapat dipungkiri bahwa di dalam film juga terdapat sebuah karya sastra.




Category:

rumpunsastra.com:
Rumpunsastra.com menyediakan informasi terkait dengan Bahasa dan Sastra Indonesia

1 comments